Home / Uncategorized

Uncategorized

Belajar Menulis Biografi Diri Sendiri

||note : tulisan ini hanya proses belajar semata, tidak ada unsur kepentingan apapun,seperti riya – ujub-sombong dan lainnya  ||

__________________________________________________________________________

Miskin tidak boleh menjadi penghalang prestasi . Itu yang menjadi pakem kehidupan muhammad mansyur untuk berjuang menggapai cita-cita.

Mahasiswa fakultas dakwah dan ilmu komunikasi IAIN Raden Intan lampung – berusia 22 tahun ini memang terlahir dari keluarga petani pas-passan. Terlebih ia adalah anak ke-enam dari delapan bersaudara.

Namun , keberaniannya mengambil sikap dan langkah kini ia tumbuh menjadi pemuda tangguh. Tepat 02 juli 2014 lalu ia menyelesaikan studinya sebagai sarjana komunikasi islam. Semaasa kuliah ia aktif dibidang broadcast dikampusnya.

Mansyur sempat mendapat predikat mahasiswa berprestasi .2012 , julukan yang cukup mudah diucapkan. Namun, menilik perjuangan mansyur, ada sesuatu yang cukup istimewa. Bahkan untuk sekedar mendapat status mahasiswa.

Ia bercerita panjang tentang biografi hidupnya. Sewaktu sd berjualan es balon adalah rutinitas keseharian yang harus ia jalankan untuk sekedar membantu orang tua melewatkan biaya kuliah.

Semasa smp, ia juga pernah menjadi penjaga WC umum disebuah taman wisata tak jauh dari tempat tinggalnya dibilangan batu putu-teluk betung. “ saya sempat putus sekolah satu tahun Setelah lulus smp karena tak punya biaya. Padahal waktu itu saya adalah lulusan terbaik. “

satu hal yang amat ia syukuri adalah anugerah tuhan atas kesadaran menerima keadaan dengan pikiran jernih. Pikiran itu adalah bahwa miskin bukanlah halangan meraih sukses. Itu yang menggerakan mansyur untuk gigih berjuang.

“ saya menggangap kekurangan itu sebagai cobaan. Dan cobaan itu harus menjadi pemicu untuk bekerja keras meraih cita-cita” kata duta mahasiswa BKKBN 2012 yang juga menjadi delegasi nasional itu.

Satu jalan meraih sukses , menurut keyakinan mansyur adalah tetap sekolah. Namun untuk menjalani itu tidak mudah,

selepas SMP , ia diterima di SMK Neger 3 bandarlampung jurusan tata busana. Disekolah kejuruan yang kerap menggelar kompetisi ini, ia menunjukan prestasinya.

Berbagai predikat ditingkat sekolah hinggah antar SMK terus ia torehkan, bahkan ia pernah menjadi bintang film dilomba indie movie lampung dengan judul film “langit jingga” dan meraih predikat terbaik 2 se-lampung. jugadifilmnya yang lain sempat menjadi delegasi ke tingkat nasional. Ia juga menjadi nominator peserta LKS (lomba keterampilan siswa) smkn3 bandarlampung bidang tata busana,

“ ini semua atas doa ibu dan bapak saya. Setelah bapak meninggal ibu saya yang amat hebat bisa menafkahi kami yang waktu itu masih kecil-kecil sampai kami tumbuh dewasa saat ini, ayah meninggal waktu saya kelas 2 sd”, Kata dia.

Sebagai mahasiswa ia aktif berbagai kegiatan dan organisasi. Di pusat informasi dan konseling (pik) sahabat ia menjadi delegasi lampung dalam Lintas Nusantara Remaja Dan Pemuda Bahari (LNRPB) di sail wakatobi, makassar 2012. di ajang itu, dia terpilih menjadi peserta terbaik dalam pemilihan minat bakat. Bujang yang hobynya melukis ini pun pernah menjadi juara 1 lomba desain poster bkkbn 2012.

bukan hanya itu , dengan kecintaannya di bidang broadcast ia pernah menjuarai berbagai event perlombaan presenter. Ia pernah menjadi juara presenter yang diadakan oleh slah satu production jakarta, serta menjadi finalis presenter Hunt di TV daerah. Kegemarannya menulis dan menelitipun pernah menghantarkan pemuda yang juga pendiri komunitas public speaking ini pernah mendapat predikat 5 besar terbaik dalam penulisan karya ilmiah Al-qur’an se-sumatera di Universitas Bengkulu.

ia mengaku sukses bukanlah tujuan, melainkan sebuah proses yang harus terus dijalani. “ sukses itu relatif . Ya bagi saya sukses itu adlaah ketika kita bernilai bagi orang lain dan semakin dekat dengan Allah ” kata dia.

Pria keturunan sunda ini memang sudah aktif berorganisasi sejak dibangku Mts Nurul Hikmah Batu Putu. Ia sudah menduduki ketua ekskul pramuka. Di smk 3 bandar lampung ia jga menjadi ketua ekskul rohis dan pernah menjabat sebagai ketua umum pik sahabat iaian lampung . Kini ia aktif sebagai pelatih Public Speaking di Komunitas Cuap-cuap, ketua komunitas dedemIT (desa-desa melek informasi dan teknologi),pembina di Pusat Informasi dan Konseling IAIN raden intan lampung, tutor keagamaan Rohis SMK Negeri 3 Bandarlampung.

Sebagai orang yang menekuni dibidang Public Speaking, kini ia akttif meniti karir sebagai MC profesional (wedding MC, Birthday Party, Live Music,dll) , menjadi pembicara talkshow remaja atau lainnya, menjadi trainer motivator, trainer public speaker dan lain-lain.

__________________________________________________________________________

Gimana ? Yang mau komment,,, tengkiyu 🙂

Catatan Kecil untuk ” Fakultas Dakwah”

Temen-temen. tulisan ini emang sedikit panjang. wajar, ini merupakan hasil tugas mat-kul jurnalstik semester 2 dulu . udah lama banget. yg mau bersedia baca. alhamdulillah.  tulisan ini no edit edit lagi. murni hasil otak semster 2 lalu. ya itung itung sengaja di upload buat disimpen dn jadi kenang kenangan aja ��
_______________________________________________________________

Kuliah di IAIN menjadi mahasiswa Fakultas dakwah ,sungguh bukan tujuan pendidikan saya waktu masa SMA dulu. Terlebih jika menilik sedikit latar belakang ekonomi masa silam, masih tak percaya jika sekarang menyandang gelar sarjana yang berarti telah berhasil menyelesaikan masa kuliah. Masa-masa yang saat itu sangat amat berat bahkan tidak mungkin untuk bisa di raih. Lagi-lagi problematika keuangan sudah sangat klasik menjadi hambatan dalam pendidikan diindonesia. Bahkan jika sampai saat ini ditanya tentang keinginan dan cita-cita, menjadi desainer tata busana masih menjadi utama untuk jawabannya.

tapi untuk saat ini, harus saya katakann kepada semua orang kalau saya bangga menjadi mahasiswa IAIN terlebih fakultas dakwah. kenapa tidak,banyak sekali kelebihan yang ada pada mahasiswa IAIN, salah satunya DAKWAH. Memang,berdakwah tidak hanya di IAIN saja atau bahkan bukan di masa kuliah saja,tapi setidaknya di IAIN kita berpeluang besar dalam memperjuangkan islam dengan perbekalan kualitas dan identitas diri dalam ilmu agama islam.Pun sebenarnya kalau kita mau sedikit peduli untuk mencari dan membaca sejarah-sejarah Islam, masa kejayaannya, tokoh-tokohnya, dan banyak lagi pengaruh Islam yang berdampak besar bagi dunia, maka kita pasti akan berani mengatakan, “Aku bangga menjadi seorang Muslim!”Banyak diantara saudara-saudara kita di belahan dunia lain yang hidupnya terancam karena keberanian mereka mengatakan dan membanggakan identitasnya sebagai seorang Muslim. Sehingga mereka dijajah.

Akan tetapi, mereka tidak pernah takut dan pasrah, malah terus berjuang demi agama tercinta. Karena mereka tahu, bahwa menjadi seorang Muslim merupakan nikmat terbesar yang tidak akan pernah terjual oleh apapun. Akan tetapi, situasi yang ada benar-benar berbeda antara kita dan mereka.Lingkungan kita terlalu disibukkan oleh hal-hal yang nyaris tidak ada manfaatnya, apalagi yang dianjurkan oleh Islam. Nongkrong di jalan, narkoba, mabuk-mabukan, tawuran, bahkan kriminalitas yang sering meresahkan orang banyak. Yang membuat sedih adalah mereka mengaku sebagai seorang Muslim, tetapi mereka tidak berperilaku layaknya seorang Muslim (atau setidaknya mau mencoba dan berjuang), mereka tidak peduli dengan identitasnya sebagai Muslim. Mengapa? Karena mereka tidak pernah merasakan bangga menjadi seorang Muslim.Beberapa alasan yang mengharuskan kita bangga menjadi Muslim adalah ,

pertama, Kita punya Allah SWT. Kita harus bangga karena sudah terpilih untuk lahir dalam keadaan memeluk Islam. Agama yang diturunkan Allah SWT untuk keselamatan umat manusia. Sebagaimana yang telah dijelaskan di dalam Al-Quran dalam surat Ali Imran: 19
Sesungguhnya agama yang diridhoi Allah SWT adalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al-Kitab (sebelum Al-Quran) kecuali sudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian yang ada diantara mereka.
Yang kedua, Kita punya pedoman hidup yang lengkap. Ini merupakan salah satu kasih sayang Allah SWT kepada kita. Allah memberikan Al-Quran sebagai petunjuk tentang bagaimana kita menjalankan hidup di dunia ini. Di sana terdapat larangan, hukum, sejarah, hal-hal yang ghaib, dan ramalan masa depan (kiamat), dll.

Yang ketiga, Kita punya tujuan hidup yang jelas. Di dalam Al-Quran telah dijelaskan dalam surat Az-Zariyat: 56Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku., inilah tujuan hidup kita di dunia, beribadah kepada Allah SWT. Dan prakteknya bisa kita pelajari dengan membaca berbagai hadis

Dan yang keempat, Kita punya tugas hidup yang mulia. Tugas kita adalah menjadi khalifah, memakmurkan bumi tercinta ini. MEmberi dengan sebanyak-banyaknya serta bermanfaat bagi orang lain, Dan jangan mengeluh karena kita adalah ummat yang terbaik.

Yang kelima, Kita punya sendi hidup yang serba ada. Ajaran Islam menghendaki agar setiap manusia mengemban amanah alam semesta dan seisinya. Untuk kepentingan seluruh ummat manusia serta menjaganya dari kerusakan. Dan untuk itu kita harus mantap dalam berbagai sendi kehidupan seorang Muslim, yaitu ibadah, akhlak, ilmu pengetahuan, dakwah, amal social, kepemimpinan, dan ekonomi.dan kesemua itu sangat lah tepat kita dapatkan jika kita berada di IAIN yang dilatih sebagai muslim sejati.
Nah,terlalu panjang dan lebar ku ungkapkan sebuah kelebihan dan keharusan bangga menjadi mahasiswa IAIN. Dan bagian implementasiku saat ini dalam jalan dakwah adalah REMAJA.,yaitu Objek dakwah yang sangat senang saat ini ku jalani.Dengan semngat SUMPAH PEMUDA aku kobarkan pula semngat dakwah pemuda ku untk remaja.jika boleh berbagi lagi kenapa aku dedikasikan jalan dakwah ku untuk remaja.latar belakangnya seperti ini,sekarang ini susah sekali mencari apalagi menjadi figure remaja yang bias diteladani bagi remaja sebayanya.jika kita sedikit kupas contoh realita remaja saat ini,kebanyakan remaja saat ini lebih asyik memperhatikan fisik saja,seperti tidak mau kalah dengan para seleb ,walau memanhg tidak semua seperti itu. Belum lagi klau kita melihat di tayangan sinetron TV yang menyajikan penampilan sosok remaja yang glamour,gaul,tampang keren,tapi melupakan satu sisi,yaitu Penampilan Dalam(inner beauty).padahaal inner beautypun tak kalah pentingnya,atau bahkan lebih penting dari penampilan luar(fisik).yang disni remaja harus adanya pennanaman sikap,moral dan akhlak yang mengacu pada kebenaran(syariat agama).

Masa remaja merupakan usia yang sarat dengan konflik,baik secara internal maupun external.masa pencarian identitas diri itu bersamaan dengan adanya karakter psikologi yang penuh gejolak yang memerlukan pendekatan interpersonalyang tepat. Lebih-lebih diera globalisasi sekarang ini,seluruh sajian budaya yang ada dibelahan dunia manapun sangat mudah diakses melalui media komunikasi modern,seperti televise,radio,internet,teleponmajalah Koran dan sebagainya,sehingga sangat mudah mempengaruhi sikap dan tingkah laku remja yang dikenal sebagai generasi muda.nah,cara yang tepat untuk membendung mereka supaya tidak terperosok yaitu dengan arahan dan bimbingan yang bersifat konstuktif atau membangun.

Karena itulah,jiwa dan semngatku terpanggil dalam ikut andil untuk generasi muda.
Jalan dakwah yang aku geluti saat ini beragam. Aku sengaja berkecimpung di salah satu organisasi kampus yang berfokus pada permasalahan remaja,yang memudahkan ku untuk semakin dekat pada jiwa remaja. PIK (pusat informasi dan konseling )mahasiswa adalah organisasinya. Organisasi ini sengaja dibentuk pemerintah melalui BKKBN ( badan kependudukan keluarga berencana nasional) oleh,dari,dan untuk remaja.
Dan semngat ini aku buktikan dengan mengikuti berbagai sosialiasi masalah keremajaan yang sedang melanda Indonesia,khusunya lampung tercinta. Mulai dari pengenalan tentang keremajaan sampai pemecahan solusi yang ada dalam masalah remaja. Baik dikalangan terdidik (SMP,SMA dan MAHASISWA) sampai remaja umum.

Tak hanya itu,aktifitas lain pun tak kalah semngatnya aku jalani dalam dakwah ini,yaitu mencoba menceburkan diri sebagai tutorial keagamaan remaja islam sekolah(rohis) di salah satu seko0lah di kotaku.pembekalan dan pembinaan agama adalah sebgai asupan moral bagi mereka yang sengaja ku kedepankan.
Ini semua ku lakukan bukan bagian dari bahwa ini seharusnya yang dilakukan mahasiswa IAIN,tetapi sebagai salah satu bentuk implemen

Fakultas-Dakwah-dan-Ilmu-Komunikasi-IAIN-Raden-Intan-Lampung
(Foto : google)

tasi semangat Sumpah Pemuda dalam berperan membangun bangsa,salah satunya melalui sumbu dasar yaitu REMAJA. Demikian harusnya para pemuda berperan dalam masyarakat. Namun, pamuda Islam, memiliki tugas yang extra dalam menjalani perannya. Tawadzun, imbang. Pemuda Islam harus seimbang dalam menjalani kehidupan dunia, sekaligus dalam hubungan dengan sang Kholiq, Allah Azza Wajalla. Kekuatan yang diperoleh dari hubungan dinamis ini adalah pengaruh luar biasa yang akan dengan luar biasa pula memengaruhi orang-orang di sekitarnya.

Dan dalam ilmu dakwah yang aku dapatkan di IAIN dalah,Da’i(penyiar) bukan saja orang yang berkoar menyampaikan materi agama diatas mimbar saja,tetapi bayak hal objek dakwah yang ada disekeliling kita. Dan atas nama semngat ingin memperbaiki kehidupan remaja,aku mengucapkan syukur kepada Allah SWT dan sholawat pada Nabi Muhammad SAW. Yang telah mengajarkan al-quran dan ashunah sebagai petunjuk hidupku,dan hidup semua manusia yang berakal.dan tak lupa ku bangga sekali karena aku adalah ,MAHASISWA MUSLIM.ini ceritaku,lalu apa ceritamu?