Home / Tag Archives: BIOGRAFI

Tag Archives: BIOGRAFI

Naqiyyah Syam, Ibu Rumah Tangga, Blogger dan Penulis Buku Sukses.

Naqiyyah Syam, Founder of Tapis Blogger. Penulis 35 buku antologi, duet dan solo. Karyanya telah dimuat diberbagai media Daerah & Nasional.

Bagi anda yang mencintai dunia kepenulisan, tidak lengkap rasanya jika belum mengenal penulis lampung inspiratif satu ini.

Naqiyyah Syam, siapa yang tidak mengenal beliau, kini seorang penulis Berprestasi dan Banyak karya ini sangat Tersohor di lampung.

Kali ini saya sengaja menulis biografi beliau, agar kita semua bisa lebih mengenal para penulis berbakat di lampung dan mengambil pelajaran dari setiap perjalananya. Langsung saja, mari kita simak biografinya :

Perkenalkan, nama aslinya adalah Sri Rahayu atau akrab dipanggil Yayuk. Publik sering mengenalnya dengan Nama Naqiyyah Syam,yakni sebagai nama penanya. beliau lahir di Jambi, 17 Juli 1980. Namun, sejak usia satu tahun, ia pindah dan dibesarkan di Bengkulu.

Ia menikah tanggal 24 April 2005 dengan seorang lelaki asal Lampung bernama Ahmad Suryanto, yang kemudian bersama suaminya ini ia memutuskan menetap dan menjadi warga lampung. Uniknya,pertemuan mereka tidak melewati proses seperti kebanyakan pasangan zaman sekrang, pacaran. Hanya melalui Ta’aruf singkat selama dua minggu, lalu memutuskan untuk menikah. Alhamdulillah, kini mereka dikarunia tiga orang anak bernama Faris, Fatih dan Aisyah.

Naqiyyah syam, lulusan S1 Kehutanan Universitas Bengkulu (UNIB) ini. Ternyata sudah memiliki kesukaan menulis sejak SD. Dulu, ia suka menulis puisi dan korespondensi. Tapi mulai berani untuk mempublikasikan karyanya ketika sudah di bangku kuliah. Di Kampus ini, ia bergabung menjadi wartawan kampus di Media UNIB atau Warta UNIB yang setiap bulannya bekerjasama dengan koran Rakyat Bengkulu (RB). Koran terkenal di bengkulu.

Disinilah perjalanan Bersejarah nama ” Naqiyyah Syam” dimulai. Di masa kuliah, sebelum akhirnya ia memutuskan untuk fokus penyelesaian tugas Akhir Skripsi, ia pernah di amanati menjadi penanggung jawab salah satu rubrik terkenal di RB, yakni Sastra Budaya. Melalui Rubrik ini , namanya semakin hari semakin di kenal pecinta sastra di bengkulu.

Kesukaannya dalam menulis sastra, ternyata membuat namanya melambung dan patut di perhitungkan di dunia tulis menulis. Beberapa karyanya telah dimuat di koran harian dan Majalah bergengsi tanah air. Sebut saja Kompas, Femina, Majalah Gadis, Majalah Ummi, Sabili, Permata, Rakyat Bengkulu, Lampung Post, Majalah Story. Dan kategori cerita anak yang ia tulis, sering dimuat di koran harian Lampung Post.

ia juga menulis dalam 35 buku antologi, satu duet dan satu buku solo.

Buku-buku antologinya antara lain :

1. Matahari Tak Pernah Sendiri I (LPPH, 2004)
2. Ketika Nyamuk Bicara (Zikrul Hakim, 2004)
3. Jendela Cinta (GIP, 2005)
4. Uda Ganteng No 13 (GIP, 2006)
5. Persembahan Cinta (Jendela, 2008)
6. Menulis Tradisi Intelektual Muslim (2010)
7. Cinta Monyet Never Forget (Leutika, 2010)
8. Skripsi Kripsi (Leutika, 2011)
9. Hapuslah Air Matamu (Charty For Indonesia, 2010)
10. Selaksa Makna Cinta (Pustaka Puitika, 2010)
11. Antologi Festival Bulan Purnama Majapahit Trowulan 2010
(Dewan Kesenian Kabupaten Mojokerto, 2010)
12. Resolusi 2011 (Hafsha Publishing, 2011)
13. Pengantin-pengantin Al Quds (Pro U, 2011)
14. Sepucuk Surat Cinta Rasulullah (Indie, 2011)
15. Wujudkan Mimpimu Sebuah Episode Pengamen (Leutika Prio, 2011)
16. Selaksa Makna Ramadhan (Leutika Prio, 2011)
17. Berjuanglah Bunda Tidak Sendiri (Elexmedia, 2011)
18. Kumpulan Cerpen Happy Yummy (Leutika Prio, 2011)
19. Segalanya Bagiku (Leutika Prio, 2011)
20. Long Distance Friendship (Leutika Prio, 2011)
21. Persembahan Kupu-kupu (Indie, 2011)
22. Wanita Era Digital (Hasfa Publishing, 2011)
23. Girl’s Power : Catatan Heroik Perempuan (Indie Publishing, 2011)
24. Put Your Heart into Teaching (Penabur Hikmah, 2011)
25. Surat Cinta Untuk Murobbi (Parapuluie, 2011)
26. Let’s Enjoy The School (2011)
27. Diary Bunda : Ketika Buah Hati Sakit (Indie Pro Publishing, 2011)
28. Gado-gado Poligami (Quanta, 2011)
29. Mengapa Harus Valentine? (2012)
30. Serba-serbi Ujian UN (Leutika Prio, 2012)
31. Hope and Dream Memoar Guru ( Pustaka Nurul Haqqy, 2012)
32. Cinta dan Harapan di Masa Tua (Jendela, 2013)
33. Antologi Cerpen FLP Se-Sumatera, Perempuan Langit (Soega, 2013)
34. 111 Puisi, Cerpen, Opini dan Kisah Inspiratif (Women Script dan Co, 2013)
35. Bersandarlah Pada Allah Semata (Women Script dan Co, 2013)

Buku Duet :

– Dosa-dosa Istri Kepada Suami yang diremehkan Wanita (Maghfiroh, 2013)

Buku Solo :

-La Taias For Ummahat, Kekuatan Itu Bernama Ibu (Kalil, 2014)

selain sekedar menulis dan menerbitkan karyanya, ia juga kerap kali mengikuti ajang kompetisi penulis. adapun Karyanya pernah memenangkan beberapa lomba menulis antara lain :

  1. Juara 3 Lomba Cerpen Islami FLP Se-Propinsi Bengkulu (2001)
  2. Juara 2 Lomba Menulis Cerpen HIMIKOM (2001)
  3. Juara 2 Lomba Menulis Cerpen FOSI (2002)
  4. Juara 3 Lomba Menulis Essay Faperta Unib (2002)
  5. Juara 2 Lomba Menulis Cerpen FLP Wilayah Lampung (2009)
  6. Juara 3 Esai Kepemudaan Menpora (2010)
  7. Juara Harapan Menulis Resensi Penerbit Indiva(2013)

Nah, ada hal unik lain dari ibu tiga orang anak ini, ternyata selain di kenal sebagai penulis . Saat ini, ia sering di sebut sebagai blogger’nya lampung. Bagaimana tidak, semua karyanya ternyata hampir seluruhnya ia publikasikan di blog pribadi dan komunitasnya.

naqiyyahsyam.com dan tapisblogger.com

lagi, didunia blogger pun, ia dikenal aktif dan kreatif. tidak hanya sekedar mempublikasikan karyanya, ia juga pernah memenangkan beberapa kompetisi di bidang blog. antara lain :

  1. Juara I Kontes Blog Berbagi Kisah Sejati (2009)
  2. Juara 3 Lomba Blog Kisah Solostrum (2013)
  3. Juara 6 Lomba Blog Halal Beauty Wardah (2013)
  4. Juara Favorit Pojok Pulsa (2015)
  5. Juara 2 Live Blog Competition “Life With XL” #19tahunBersama (2015)
  6. Juara 5 Lomba Campaign “Book Addict is The New Sexy (Stiletto, 2016)

Dari semenjak menjadi mahasiswa, ia juga aktif di berbagai organisasi.antara lain :

  1. Sekretaris Hima-Hutan UNIB (2000-2001)
  2. Bidang I BEM Faperta UNIB (2001-2002)
  3. Ketua Komisi Pemberdayaan Perempuan (KPP) MPM UNIB (2002-2003)
  4. Ketua Forum Lingkar Pena (FLP) Wilayah Bengkulu (2003-2005)
  5. Ketua Forum Lingkar Pena (FLP) Cabang Lampung Timur (2008-2010)
  6. Koordinator Ibu-ibu Doyan Nulis (IIDN) Lampung (Periode 2012-2014)
  7. Ketua Forum Lingkar Pena (FLP) Wilayah Lampung (Periode 2012-2014)
  8. BPP FLP Pusat (2014-sekarang)

Sebelumnya, ia tidak hanya fokus dan aktif sebaai penulis saja. bahkan , ia pernah mendirikan PAUD Permata di Lampung Timur. Kemudian ia mengajar di SDIT Baitul Muslim (4 tahun) dan SDIT Permata Bunda III (2 tahun). Sejak tahun 2007 ia mendapat sertifikat sertifikasi guru. Namun, Tahun 2013 ia memilih resign untuk menjadi stay at home, menjadi full mother time dan full writer hingga kini.

Saat ini ia menetap di Bandar Lampung . Untuk kerjasama workshop kepenulisan, pemateri, juri, review produk dapat menghubunginya:

Akun Facebook : Naqiyyah Syam dan Naqiyyah Syam Full
Twitter : @Naqiyyah_Syam
IG : @naqiyyahsyam
Email : naqiyyah_syam@yahoo.co.id
WA : 085273656432

Agus Guntoro , Pegiat Lingkungan, Desa dan Radio Komunitas

Tak banyak orang yang mau menggeluti kegiatan sosial kemasyarakatan karena alasan kesibukan kerja. Tetapi, Agus Guntoro malah memilih aktif di kegiatan sosial kemasyarakatan. Tak tanggung-tanggung, ayah dari Febri Nur Guntoro dan Afan Nouval Algifari ini aktif dalam kegiatan pelestarian lingkungan, pemberdayaan desa dan mengelola radio komunitas.

Agus Guntoro pernah merasakan kerasnya hidup diperantauan dengan bekerja sebagai buruh di pabrik sepatu dan pabrik baja. Pria yang pernah menjabat Sekretaris Desa Hanura ini juga pernah menjadi pegiat organisasi buruh semasa bekerja di pabrik.

Di Kecamatan Teluk Pandan, Kecamatan Padang Cermin dan Kecamatan Way Ratai, Pesawaran, Agus Guntoro di kenal sebagai pegiat pelestarian lingkungan. Di 3 Kecamatan tersebut, Agus Guntoro dikenal sebagai pegiat yang getol mendorong petani di pinggir kawasan Taman Hutan Raya Wan Abdur Rahman (Tahura WAR) untuk berorganisasi, menghijaukan hutan dan mencegah petani menebang kayu di hutan. Agus Guntoro juga dikenal sebagai orang yang getol mendorong sistem pengelolaan hutan dengan konsep Sistem Hutan Kerakyatan (SHK).

Agus Guntoro yang juga aktif dalam Gerakan Desa Membangun (GDM), giat melakukan diskusi dan peningkatan kapasitas perangkat desa di Kecamatan Teluk Pandan, Kecamatan Padang Cermin dan Kecamatan Way Ratai, Pesawaran. Atas dedikasi dan kerjanya, Desa Hanura menjadi desa pertama di Lampung yang memiliki website desa. Kini dan ikut membawa Desa Hanura menjadi juara nasional Lomba Desa tahun 2016. Agus juga mendedikasikan dirinya untuk mendirikan komunitas dedemIT (Desa-Desa Melek Informasi dan Teknologi) Lampung yang bersinergi dengan Relawan Teknologi Informasi dan Komunikasi (RTIK).

Dalam bidang media, Sekretaris Umum Jaringan Radio Komunitas Lampung (JRKL) ini adalah pendiri radio komunitas dengan nama Radio Gema Lestari (RGL) FM. Agus Guntoro aktif bersiaran di RGL FM dengan nama udara Den Bagus.

Karena aktivitasnya di bidang media komunitas dan website desa, Agus Guntoro diundang menjadi anggota Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Bandar Lampung pada tahun 2015 lalu. Sejak tahun 2013, Agus Guntoro aktif melakukan kegiatan jurnalisme warga di website Desa Hanura dan RGL FM.

Agus Guntoro yang juga Ketua SHK Lestari ini kerap mendapat protes dari istri dan anaknya karena kegiatan sosial kemasyarakatan. Namun, Agus Guntoro berhasil meyakinkan istri dan anaknya bahwa keluarga adalah nomor 1 untuknya. Walaupun aktif di kegiatan sosial kemasyarakatan, Agus Guntoro selalu mencukupi kebutuhan keluarganya dan menyempatkan diri untuk berbagi waktu untuk keluarganya.

Dengan moto hidup “Rubahlah Keinginan dengan Perbuatan”, Agus Guntoro tak pernah berharap pamrih atas segala kegiatan sosial kemasyaratan yang dilakukannya. Baginya, di saat orang lain merasa terbantu karena aktivitasnya, di saat itulah kebahagian hidup Ia raih.
( lampungkita ) 

Belajar Menulis Biografi Diri Sendiri

||note : tulisan ini hanya proses belajar semata, tidak ada unsur kepentingan apapun,seperti riya – ujub-sombong dan lainnya  ||

__________________________________________________________________________

Miskin tidak boleh menjadi penghalang prestasi . Itu yang menjadi pakem kehidupan muhammad mansyur untuk berjuang menggapai cita-cita.

Mahasiswa fakultas dakwah dan ilmu komunikasi IAIN Raden Intan lampung – berusia 22 tahun ini memang terlahir dari keluarga petani pas-passan. Terlebih ia adalah anak ke-enam dari delapan bersaudara.

Namun , keberaniannya mengambil sikap dan langkah kini ia tumbuh menjadi pemuda tangguh. Tepat 02 juli 2014 lalu ia menyelesaikan studinya sebagai sarjana komunikasi islam. Semaasa kuliah ia aktif dibidang broadcast dikampusnya.

Mansyur sempat mendapat predikat mahasiswa berprestasi .2012 , julukan yang cukup mudah diucapkan. Namun, menilik perjuangan mansyur, ada sesuatu yang cukup istimewa. Bahkan untuk sekedar mendapat status mahasiswa.

Ia bercerita panjang tentang biografi hidupnya. Sewaktu sd berjualan es balon adalah rutinitas keseharian yang harus ia jalankan untuk sekedar membantu orang tua melewatkan biaya kuliah.

Semasa smp, ia juga pernah menjadi penjaga WC umum disebuah taman wisata tak jauh dari tempat tinggalnya dibilangan batu putu-teluk betung. “ saya sempat putus sekolah satu tahun Setelah lulus smp karena tak punya biaya. Padahal waktu itu saya adalah lulusan terbaik. “

satu hal yang amat ia syukuri adalah anugerah tuhan atas kesadaran menerima keadaan dengan pikiran jernih. Pikiran itu adalah bahwa miskin bukanlah halangan meraih sukses. Itu yang menggerakan mansyur untuk gigih berjuang.

“ saya menggangap kekurangan itu sebagai cobaan. Dan cobaan itu harus menjadi pemicu untuk bekerja keras meraih cita-cita” kata duta mahasiswa BKKBN 2012 yang juga menjadi delegasi nasional itu.

Satu jalan meraih sukses , menurut keyakinan mansyur adalah tetap sekolah. Namun untuk menjalani itu tidak mudah,

selepas SMP , ia diterima di SMK Neger 3 bandarlampung jurusan tata busana. Disekolah kejuruan yang kerap menggelar kompetisi ini, ia menunjukan prestasinya.

Berbagai predikat ditingkat sekolah hinggah antar SMK terus ia torehkan, bahkan ia pernah menjadi bintang film dilomba indie movie lampung dengan judul film “langit jingga” dan meraih predikat terbaik 2 se-lampung. jugadifilmnya yang lain sempat menjadi delegasi ke tingkat nasional. Ia juga menjadi nominator peserta LKS (lomba keterampilan siswa) smkn3 bandarlampung bidang tata busana,

“ ini semua atas doa ibu dan bapak saya. Setelah bapak meninggal ibu saya yang amat hebat bisa menafkahi kami yang waktu itu masih kecil-kecil sampai kami tumbuh dewasa saat ini, ayah meninggal waktu saya kelas 2 sd”, Kata dia.

Sebagai mahasiswa ia aktif berbagai kegiatan dan organisasi. Di pusat informasi dan konseling (pik) sahabat ia menjadi delegasi lampung dalam Lintas Nusantara Remaja Dan Pemuda Bahari (LNRPB) di sail wakatobi, makassar 2012. di ajang itu, dia terpilih menjadi peserta terbaik dalam pemilihan minat bakat. Bujang yang hobynya melukis ini pun pernah menjadi juara 1 lomba desain poster bkkbn 2012.

bukan hanya itu , dengan kecintaannya di bidang broadcast ia pernah menjuarai berbagai event perlombaan presenter. Ia pernah menjadi juara presenter yang diadakan oleh slah satu production jakarta, serta menjadi finalis presenter Hunt di TV daerah. Kegemarannya menulis dan menelitipun pernah menghantarkan pemuda yang juga pendiri komunitas public speaking ini pernah mendapat predikat 5 besar terbaik dalam penulisan karya ilmiah Al-qur’an se-sumatera di Universitas Bengkulu.

ia mengaku sukses bukanlah tujuan, melainkan sebuah proses yang harus terus dijalani. “ sukses itu relatif . Ya bagi saya sukses itu adlaah ketika kita bernilai bagi orang lain dan semakin dekat dengan Allah ” kata dia.

Pria keturunan sunda ini memang sudah aktif berorganisasi sejak dibangku Mts Nurul Hikmah Batu Putu. Ia sudah menduduki ketua ekskul pramuka. Di smk 3 bandar lampung ia jga menjadi ketua ekskul rohis dan pernah menjabat sebagai ketua umum pik sahabat iaian lampung . Kini ia aktif sebagai pelatih Public Speaking di Komunitas Cuap-cuap, ketua komunitas dedemIT (desa-desa melek informasi dan teknologi),pembina di Pusat Informasi dan Konseling IAIN raden intan lampung, tutor keagamaan Rohis SMK Negeri 3 Bandarlampung.

Sebagai orang yang menekuni dibidang Public Speaking, kini ia akttif meniti karir sebagai MC profesional (wedding MC, Birthday Party, Live Music,dll) , menjadi pembicara talkshow remaja atau lainnya, menjadi trainer motivator, trainer public speaker dan lain-lain.

__________________________________________________________________________

Gimana ? Yang mau komment,,, tengkiyu 🙂